Menyajikan Berita Secara Informatif

WAGUBSU HADIRI PERESMIAN RUANG RAWAT WARGA BINAAN LAPAS DAN RUANG ISOLASI RSU NATAMA TEBING TINGGI

95

WAGUBSU HADIRI PERESMIAN RUANG RAWAT WARGA BINAAN LAPAS DAN RUANG ISOLASI RSU NATAMA TEBING TINGGI

TEBINGTINGGI- Wakil Gubernur Sumatera Utara (Wagubsu) H. Musa Rajekshah menghadiri peresmian ruang rawat bagi warga binaan Lapas Kota Tebing Tinggi dan ruang isolasi RSU (Rumah Sakit Umum) Natama Jl. Kartini No. 30 A, Jumat (1/9/2023).

Turut hadir dalam peresmian tersebut, Penjabat (Pj.) Wali Kota Tebing Tinggi yang diwakili oleh Plh. Sekda Kota Tebing Tinggi yang juga Asisten Umum dan Administrasi M. Syah Irwan, S.KM., M.Kes., Ketua DPRD Kota Basyaruddin Nasution, S.H., M.H., Kabag SDM Polres Kompol. Zulham mewakili Kapolres dan Kajari Gorontalo Mohammad Iqbal, S.H., M.H. (saudara kandung pemilik RSU Natama).

Dalam sambutan sekaligus membuka secara resmi, Wagub Sumut H. Musa Rajekshah, S.Sos., M.Hum. berharap melalui kegiatan peresmian ini, masyarakat Kota Tebing Tinggi kedepannya semakin kuat, semakin sehat dan pelayanan kesehatan semakin baik.

“Kota Tebing Tinggi semakin berkembang dan pelayanan kesehatan untuk masyarakat juga semakin meningkat,” harap Wagub Sumatera Utara.

Diakhir sambutan, Wagub Sumut mengucapkan terimakasih dan apresiasi kepada pimpinan, direksi dan seluruh jajaran RSU Natama, semoga ini menjadi suatu hal yang baik untuk Kota Tebing Tinggi, selain juga pemilik Rumah Sakit yang berkeinginan agar RSU Natama semakin berkembang.

“Tapi Rumah Sakit bukan semata bisnis, tapi semata pelayanan, tanggungjawab sosial kita bersama. Selamat dan sukses semoga acara ini juga berkah. Dengan mengucap bismillahirrahmanirrahim, ruang rawat inap Lapas buat warga binaan Lapas dan ruang isolasi di RSU Natama di Kota Tebing Tinggi dengan ini dibuka,” tutup Wagub Sumatera Utara.

Senada hal itu, Plh. Sekdako dan juga sebagai Asisten Administrasi dan Umum M. Syah Irwan, S.KM., M.Kes. yang hadir mewakili Pj. Wali Kota Tebing Tinggi, bahwa ruangan ini merupakan fasilititas baru dibuat oleh RSU Natama untuk meningkatkan kualitas perawatan kesehatan bagi warga binaan Lapas.

“Saya harap ruang perawatan Lapas dan isoalasi yang sudah dilengkapi fasilitas ini dapat memberikan kenyamanan dan keamanan bagi warga binaan yang sedang dalam program kesehatan dan memebrikan pelayanan yang semakin lebih baik kepada masyarakat Kota Tebing Tinggi,” ujar M. Syah Irwan, S.KM., M.Kes.

Tak lupa ucapan terimakasih dan apresiasi turut disampaikan kepada RSU Natama dan kepada semua pihak yang telah turut serta.

“Semoga Kerjasama ini dapat terus berlanjut dalam mewujudkan pelayanan kesehatan bagi Masyarakat,” demikian ujar M. Syah Irwan, S.KM., M.Kes.

Kasi Adm. dan Kamtib Febrianto Sirait mewakili Kalapas dalam sambutannya mengungkapkan bahwa seluruh Lapas di Indonesia, tak terkecuali di Lapas Kelas IIB Tebing Tinggi mengalami over kapasitas.

“Terkhusus di Lapas Tebing Tinggi, kapasitas 576 orang, dimana per hari ini telah dihuni 1.783 orang dengan persentase over kasitas 309 % (persen),” ungkapnya.

Layaknya masyarakat pada umumnya, menurut Kasi Adm. dan Kamtib, warga binaan yang menjalani masa hukuman tetap harus mendapat hak mereka sebagai Warga Negara, salah satunya dari segi perawatan pelayanan kesehatan.

Warga binaan Lapas, ungkapnya, rentan terkena penyakit oleh karena itu Lapas menyediakan klinik dengan 3 orang SDM yang dimiliki, 1 dokter dan 2 perawat. Akan tetapi diakuinya, klinik yang terdapat di Lapas memiliki keterbatasan sehingga membutuhkan rujukan RS dalam mengobati warga binaan untuk mendapatkan perawatan lanjutan yang lebih baik.

“Kami harap, melalui peresmian ini, pelayanan kesehatan bagi warga binaan bisa terpenuhi dengan maksimal dan pelayanan prima serta mereka bisa merasakan hak mereka sebagai Warga Negara. Kami haturkan terimakasih yang sebesar-besarnya,” tutupnya.

Sementara itu, Direktur RSU Natama dr. Dini Ariska menyampaikan bahwa kapasitas sebanyak 6 orang untuk ruang rawat binaan Lapas dan ruang isolasi untuk 5 orang.

Ujarnya, bahwa hal ini terjalin atas kerjasama/ MOU (Memorandum of Udnerstanding) antara pihak RSU Natama dengan Lapas yang memiliki durasi kerjasama selama 5 tahun kedepan seraya berharap kepada Pemerintah Kota Tebing Tinggi agar bisa saling bantu-membantu.

“Karena warga binaan ada yang memiliki BPJS Kesehatan, namun ada juga yang tidak memiliki. Harapan kami kepada Pemerintah Kota Tebing Tinggi, agar bisa saling bersinergi, bantu-membantu,” demikian Direktur RSU Natama.

Acara dirangkai dengan penandatangan prasasti oleh Wagub Sumatera Utara, pemotongan pita tanda diresmikan ruang rawat binaan Lapas dan ruang isolasi serta kegiatan bhakti sosial berupa sunat massal, pemberian tali asih kepada 10 anak yatim piatu dan diakhiri berfoto bersama.

Turut dihadiri, Kabid Kesehatan Masyarakat Dinkes Korriati Manurung, S.Tr.Keb., owner (pemilik) RSU Natama, perwakilan RS Bhayangkara, anak yatim penerima santunan dan tamu undangan serta tim peliputan Diskominfo. (*)

Leave A Reply

Your email address will not be published.